Thursday, 24 November 2011

Dia Jodohku (BAB 4)

Mereka masih menunggu di luar bilik operation untuk mengetahuai keadaan Hannah

yang berada di dalam  bilik operation itu ,  hanya doa yang mampu mereka berikan

agar Hannah cepat sedar. Lampu bilik operation telah di matikan , nurse yang bertugas

sudah mula keluar , Azmin  mula kelihatan gelisah , apalah nasib adik  iparnya itu ,

doctor  yang bertugas juga telah keluar dari bilik operation itu ,

dengan pantas Azmin menyapa doctor muda itu,  untuk mengetahuai keadaan

Hannah yang sebenarnya itu

" Doctor macam mana keadaan adik ipar saya " ujur Azmin,

" dia dalam keadaan krital , sama-samalah kita doakan agar dia dapat

menempuhi keadaan kritis itu " ujur doctor Khairul yang menepuk bahu

Azmin itu dan terus berlalu pergi. Hannah masih lagi dalam keadaan koma,

apa yang boleh lakukan hanya berdoa, Faridah sedih memikirkan apalah

nasib anak-anak buahnya itu , sudahlah ayah mereka dipenjara kini

emak mereka dalam keadaan koma entah bila akan sedar. Suhaili tidak

tahu apalah bala yang menimpa keluarga mereka itu. Kelopak mata Suhaili

mula berkaca , setitik demi setitik airmatanya mengalir,

Azmin perasaan adiknya itu menangis

" Sue, janganlah menangis , marilah kita bersama berdoa agar Hannah selamat" ujur Azmin ,

Athirah dan Faridah setuju dengan kata-kata Azmin itu,

 "Sue , sedih along. Kakak Hannah sanggup " namun ayat

yang selanjutnya itu , dia tidak mampu lafazkan. Kerana teringatkan janjinya

pada Kakak Hannah danAbang Iskandar  satu masa dulu ,

"Sue!! apa yang Hannah sanggup " pintas Faridah , namun Suhaili tidak

mampu untuk mengelak lagi setelah semua pihak mendesaknya ,

dengan berat hati Suhaili menceritakan segala-galanya tentang siapa Hannah yang

sebenarnya .

"Sue, kenapa Sue rahsiakan perkara ini dari pengetahuan mak dan abah " ujur Azmin

yang tampak marah itu , Suhaili tahu  abangnya itu sedang memarahi dirinya

kerana menyembunyikan perkara tersebut , namun dia terpaksa melakukan

atas arahan abangnya yang bernama Iskandar itu.




Mak Minah hampir pengsan bila mendengar khabar yang Hannah dalam keadaan krital ,

 lantas Mak Minah menuju ke kebun tempat Pak Mail berkerja ,  dari jauh Pak Mail telah

nampak kelibat Mak Minah yang menuju ke arahnya itu.

" Ha Minah kenapa kelam kabut je nie" soal Pak Mail

" abang kita kena pergi kuala lumpur sekarang juga" tintah Mak Minah

" Kenapa Minah?"soal Pak Mail hairan

" menantu kita kritikal bang , tadi along ada call saya " ujur Mak Minah

" kalo macam moh kita ke sana , tapi kita tunggu Aliff balik dari sekolah

dulu ,nanti dia balik dari sekolah tengok kita tak ada pulak" ujur Pak Mail.

Mak Minah sebenarnya hampir terlupa tentang anak bongsunya itu , kerana terlalu

mengrisaukan keadaan menantunya itu , sudah semalaman Mak Minah tidak dapat

tidur dengan lena , memikirkan nasib menantunya itu serta cucu-cucunya itu. Pak Mail

dari tadi melihat Mak Minah yang sedang kegelisahan itu , dia tahu Mak Minah memang

cukup menyanyangi menantu itu .


Khairul resah menunggu kepulangan Zahnita , kini jam sudah hampir pukul 08.30 malam

namun bayangan Zahnita masih belum  balik itu , petang tadi hampir dia menumbuk

kawan baiknya sendiri Fakhrul. Kata-kata Fakhrul itu tidak dapat dilupakan oleh Khairu,

namun dia menganggap bahawa Fakhrul memarahi dirinya kerana meninggalkan Suhaili itu .

Dia tahu ramai memarahi dirinya kerana meninggalkan tunangnya itu dan berkahwin dengan

Zahnita di Pattani empat bulan yang lepas,  Mak dan abahnya juga memarahi dirinya ,

 usah dikata-kata adik-beradiknya dan juga saudara maranya juga memarahi dirinya .

Mereka semua amat menyanyangi Suhaili itu . Sudah hampir sejam Khairul menunggu isterinya ,

dia berfikir apakah benar isterinya mencurangi dirinya itu ,

 bunyi deruman kereta Zahnita yang memasuki perkarangan rumah itu .

Belum sempat Zahnita memberi salam satu tamparan dari Khairul hinggap ke pipi gebunya ,

 dia meraba-raba pipinya yang kesakitan itu . Selama empat bulan mereka berkahwin ,

ini kali pertama Khairul menangkat tangan ke mukanya.

" Abang nie kenapa , tiba-tiba sahaja tampar  Ita" ujur Zahnita sebak,

" ko tanya aku kenapa !! ha sekarang kau tengok jam pukul berapa , bini

jenis apa kau nie" ujur Khairul marah ,

" Ita minta maaf abang , tadi dekat kedai ada kain baru sampai " bohong Zahnita

" hurmmmm........ lain  kali telephon abang dulu , tidaklah abang tertunggu Ita dekat

rumah ini , Ita sakit tak , abang pun nak mintak maaf kerana pukul Ita

tanpa usul periksa " ujur Khairul

" tak apalah abang  , Ita  pun salah sebab tak beritahu abang " ujur Zahnita .

Namun  dalam hatinya cukup menyumpah sekali , dia terpaksa membohongi suaminya

itu mengatakan dia banyak kerja dikedainya , padahal dia sebenarnya

memadu kasih dengan kekasih gelapnya itu.

Zahnita sebenarnya mempunyai ramai lelaki simpanan diluar sana , cuma Khairul

sahaja yang tidak tahu . Kadang-kadang Zahnita rasa orang seperti Khairul ini

mudah di permainkan oleh perempuan sepertinya , yela mana tidaknya sudah

mempunyai tunang sanggup mengcurangi tunang sendiri dan berkahwin dengan

dirinya, dia tersenyum sendirian. Walaupun dia tahu perkahwinannya ini tidak mendapat

restu dari keluarga mentuanya . Namun apa yang dia kisah tentang semua itu asalkan

dia dapat apa-apa sahaja dari suaminya bernama Khairul ini. Cuma apa yang dia kesalkan

selama empat bulan mereka berkahwin Khairul tidak pernah mengangkat tangannya

kemukanya , namun ini kali pertama terjadi keatas dirinya .

( bersambung)



2 comments:

RaDhio said...

hye tuan empunya blog..radhi dtg singgah sini :) bloglink awk saye dh update :) http://www.blog.radhio.com/content/blogwalking jom tgk..follow n like fb jike suke :)

Maryam Mohd said...

HYE RADHIO : OKK