Sunday, 6 November 2011

Dia Jodohku (BAB3)

Suasana di hospital menjadi hening sekali , sekali sekala terdengar tangisan

anak-anak Hannah, puas sudah Suhaili dan Athirah memujuk mereka, namun

masih terdengar sisa tangisan mereka.

" Sue tak nak telephon Mak Minah dan Pak Mail ke?" soal Athirah

" entahlah Ira , Sue tak tahu apa nak bagitahu kat mak dan abah Sue

tentang perkara nie , dengan kes Sue yang tak selesai lagi ,

timbul pulak kes abang Izz" ujur Suhaili yang membelai

rambut Dahlia itu. Fahmi dan Zakri hanya mampu mendengar sahaja ,

" Sue, betul cakpa Athirah itu , Sue kena bagitahu

keluarga Sue tentang perkara ini " ujur Zakri.

Fahmi dan Athirah disitu juga bersetuju dengan cadangan Zakri itu,

dengan berat hati Suhaili terus menelephone keluarganya

dikampung untuk memberitahu perkara ini


" hello, sapa sana" tanya Alif adik bongsu Suhaili

" Kakak Sue nie, mak dengan abah tak Alif?" soal Suhaili kembali

" ada apa akak telephone nie, akak tahu tak semalaman abah tak boleh tidur

bila keluarga abang Khai datang putus pertunangan akak, keluarga Khai kata

akak nie sudah tiada maruah lagi ,sanggup tidur dengan jantan lain untuk

mendapat duit" ujur Alif dengan panjang lebar, tergaman Suhaili mendengar

kata-kata Alif itu, tanpa di duga airmatanya mula menintis ,

" kau tak payah sibuk hal aku, aku tanya kat kau mak ada tak? ujur Suhaili

" tunggu sekejap Alif pergi panggil mak " ujur Alif, dia terasa puas sangat bila

dapat memberitahu perkara ini kepada Suhaili.


" Asslamulaikum ,ya ada apa Sue" ujur Mak Minah dihujung talian

" walaikumusalam mak... Sue.." namun Suhaili tak mampu hendak berbicara

" kenapa nie Sue" ujur Mak Minah

" Mak!!! abang Izz masuk penjara dan kakak Hannah

masuk hospital" ujur Suhaili dengan nada sebak

"kenapa abang Izz masuk penjara, dan kenapa kakak Hannah

masuk hospital?" tanya Mak Minah dengan nada sedih

Suhaili bercerita dengan panjang lebar tentang masalah tersebut, terduduk

Mak Minah mendengar cerita Suhaili ,sungguh dia tidak sangka anaknya itu

sanggup mendera menantunya, selama ini dia tidak pernah terdengar apa-apa

masalah yang berlaku rumah tangga anak menantunya itu.

"mak dengan abah datanglah kuala lumpur yew" rayu Suhaili

"baiklah nanti mak tanya abah dulu.

Sue dah call along belum " tanya Mak Minah

" masyaallah mak , Sue lupalah call along, " ujur Suhaili dia hampir terlupa pada abangnya yang sulung itu,

" Sue,call along dulu, dan bagitahu along tentang perkara ini" pinta Mak Minah

"baiklah mak, Sue call along dulu, assalamulaikum " ujur Suhaili yang mengakhiri perbualan di telephon itu.


Namun jauh di sudut hati Suhaili dia masih terasa dengan kata-kata

adiknya Aliff, kenangan dia di rogol oleh bapa saudaranya ketika usia

13 tahun. Suhaili kesal kerana terlanjur memberitahu Khairul yang dia dah

tiada dara lagi, tapi dia tidak sangka kejujurannya di balas dengan tuba.

Athirah pelik melihat keadaan Suhaili itu lantas menanyakan Suhaili

" Sue , kau nie kenapa, jauh termenenung?" soal Athirah

"tak ada apalah Ira, mak aku suh call along" ujur Suhaili yang cuba berahsia

dengan Athirah itu, dia tidak mahu Athirah tahu tentang kisah silamnya itu.



" Assalamulaikum " ujur Suhaili

" walaikumusalam Sue, cari along ke?" soal Faridah kakak iparnya

" aah kakak Ida , along ada tak" ujur Suhaili kembali

" along solat, ada apa nak kakak pesan dekat along ke" soal Faridah

"kakak boleh suruh along datang hospital Ampang Puteri sekarang tak" ujur Suhaili

"kenapa Sue?" soal Faridah ,

"kakak Ida dengan Along datang je hospital nanti Sue ceritakan" ujur Suhaili

yang seraya menamat perbualan telephon itu.

" sayang sapa call tadi?" soal Azmin

" Sue yang call abang tadi , dia suruh kita ke hospital Ampang puteri

sekarang,bunyi macam ada masalah je" ujur Faridah,

" kalau macam itu jom lah kita ke sana, manalah tahu Sue hadapi

masalah kot " ujur Azmin yang sentiasa mengambil berat tentang adiknya itu


Azmin dan Faridah segera ke hospital, di dalam hati Azmin tertanya kenapa

Suhaili menyuruh dia hospital, sakitkah adiknya itu. Tetapi apa yang mampu

dia lakukan hanya mendoakan agar adiknya tiada apa-apa, kini mereka

telah sampai ke hospital Ampang Puteri, mata Azmin mengilau mencari

kelibat adiknya itu , dari jauh dia nampak sepasang susuk tubuh yang

amat di kenalinya itu , lantas Azmin mempercepatkan langkahnya itu.


" Sue!!" panggil Azmin dari belakang,

terkejut dengan panggilan itu , Suhaili berpaling muka terus dia

memeluk abangnya yang sulung itu, Azmin dan Faridah pelik melihat

tindakan Suhaili itu , " Sue kenapa nie?" soal Azmin lagi,

"Abang Izz masuk penjara , kakak Hannah ada kat masih kat dalam

bilik operation " tutur Suhaili sebak.

" Sue macam mana boleh terjadi ini?" soal Azmin, dengan berat hati

Suhaili menceritakan segala masalah itu kepada Azmin dan Faridah,

terduduk mereka mendengar cerita Suhaili , selama ini Azmin tidak

pernah dengar apa-apa masalah yang melanda adiknya Iskandar dan isterinya

itu, Faridah menyelingau matanya mencari anak-anak buah itu,


" Sue mana anak-anak Ana dan Izz" soal Faridah,

" ada kat depan sana kakak Ida along" ujur Suhaili. Lantas mereka beremapt

menuju ke hadapan, sungguh kesian Azmin melihat keadaan anak-anak buahnya itu,

apalah nasib mereka ini.

Fahmi dan Zakri masih yang lama di situ ,akhirnya meminta diri untuk pulang,

"Sue, Ira kami pulang dulu," ujur Zakri yang bersalaman dengan Azmin

"Sue berdoalah agar kakak ipar kamu selamat " tambah Fahmi lagi

" terima kasih Fahmi , Zakri " ujur Suhaili kembali. Azmin juga bersalaman

dengan Zakri dan Fahmi itu , dia berterima kasih kepada Fahmi kerana berjaya

menyelamatkan Danisha dari kematian , namun kini adik iparnya itu pula bertarung

dengan maut , selama ini dia tidak pernah nampak Iskandar melayan Hannah dengan

buruk sekali. Dan dia juga tidak pernah dengar apa-apa masalah yang berlaku

antara mereka berdua , namun Azmin terkejut mengapa kini adiknya itu boleh

menjadi seorang yang panas baran, apalah yang telah mengubah Iskandar

menjadi seorang yang pemarah sebegini.


Mak minah gelisah menunggu kepulangan Pak Mail dari surau , entah kenapa malam ini

Pak Mail lambat pulang dari kebiasaanya , Aliff yang duduk di situ juga pening dengan




pergerakan maknya yang asyik hulur hilir di hadapan pintu rumah itu ,


"Mak!! " jerit Aliff

" eh kau nie kenapa menjerit  , tak boleh mak elok kew " marah Mak Minah

" dah yang mak hulur hilir depan itu kenapa , rimaslah Aliff tengok " ujur Aliff,

" mak tunggu abah kau , lambat pulak malam nie dia pulang "

" owwhh " hanya itu yang keluar dari mulut Aliff. 


Tidak sampai 15 minit kemudian , deruman motor Honda milik Pak Mail mula memasuki 

halaman rumah itu , dengan segera Mak Minah membuka pintu rumah itu , Pak Mail  hairan

kenapa Mak Minah  kelihatan begitu gelisah sekali.

" Lambat abang pulang " tegur Mak minah

" ada mesyuarat kat surau tadi itu yang lambat sikit pulang " ujur Pak Mail , " yang Minah tunggu

abang ini ada apa ke?" soal Pak Mail kembali,

" Ini pasal anak menantu kita bang" ujur Mak Minah

" anak menantu kita , kenapa dengan mereka " ujur Pak Mail yang ingin tahu itu.

Deangan berat hati Mak Minah mencerita semuanya kepada Pak Mail , terduduk Pak Mail disitu

bila mendengar cerita itu , siapa sangka anaknya yang bernama Iskandar itu yang dahulunya seorang

yang penyanyang boleh berubah sikap dengan sekilip mata , apalah nasib menantu dia itu , dalam

hati Pak Mail memohon doa agar menantunya itu selamat .

    ( bersambung .....)