Thursday, 24 November 2011

Dia Jodohku (BAB 4)

Mereka masih menunggu di luar bilik operation untuk mengetahuai keadaan Hannah

yang berada di dalam  bilik operation itu ,  hanya doa yang mampu mereka berikan

agar Hannah cepat sedar. Lampu bilik operation telah di matikan , nurse yang bertugas

sudah mula keluar , Azmin  mula kelihatan gelisah , apalah nasib adik  iparnya itu ,

doctor  yang bertugas juga telah keluar dari bilik operation itu ,

dengan pantas Azmin menyapa doctor muda itu,  untuk mengetahuai keadaan

Hannah yang sebenarnya itu

" Doctor macam mana keadaan adik ipar saya " ujur Azmin,

" dia dalam keadaan krital , sama-samalah kita doakan agar dia dapat

menempuhi keadaan kritis itu " ujur doctor Khairul yang menepuk bahu

Azmin itu dan terus berlalu pergi. Hannah masih lagi dalam keadaan koma,

apa yang boleh lakukan hanya berdoa, Faridah sedih memikirkan apalah

nasib anak-anak buahnya itu , sudahlah ayah mereka dipenjara kini

emak mereka dalam keadaan koma entah bila akan sedar. Suhaili tidak

tahu apalah bala yang menimpa keluarga mereka itu. Kelopak mata Suhaili

mula berkaca , setitik demi setitik airmatanya mengalir,

Azmin perasaan adiknya itu menangis

" Sue, janganlah menangis , marilah kita bersama berdoa agar Hannah selamat" ujur Azmin ,

Athirah dan Faridah setuju dengan kata-kata Azmin itu,

 "Sue , sedih along. Kakak Hannah sanggup " namun ayat

yang selanjutnya itu , dia tidak mampu lafazkan. Kerana teringatkan janjinya

pada Kakak Hannah danAbang Iskandar  satu masa dulu ,

"Sue!! apa yang Hannah sanggup " pintas Faridah , namun Suhaili tidak

mampu untuk mengelak lagi setelah semua pihak mendesaknya ,

dengan berat hati Suhaili menceritakan segala-galanya tentang siapa Hannah yang

sebenarnya .

"Sue, kenapa Sue rahsiakan perkara ini dari pengetahuan mak dan abah " ujur Azmin

yang tampak marah itu , Suhaili tahu  abangnya itu sedang memarahi dirinya

kerana menyembunyikan perkara tersebut , namun dia terpaksa melakukan

atas arahan abangnya yang bernama Iskandar itu.




Mak Minah hampir pengsan bila mendengar khabar yang Hannah dalam keadaan krital ,

 lantas Mak Minah menuju ke kebun tempat Pak Mail berkerja ,  dari jauh Pak Mail telah

nampak kelibat Mak Minah yang menuju ke arahnya itu.

" Ha Minah kenapa kelam kabut je nie" soal Pak Mail

" abang kita kena pergi kuala lumpur sekarang juga" tintah Mak Minah

" Kenapa Minah?"soal Pak Mail hairan

" menantu kita kritikal bang , tadi along ada call saya " ujur Mak Minah

" kalo macam moh kita ke sana , tapi kita tunggu Aliff balik dari sekolah

dulu ,nanti dia balik dari sekolah tengok kita tak ada pulak" ujur Pak Mail.

Mak Minah sebenarnya hampir terlupa tentang anak bongsunya itu , kerana terlalu

mengrisaukan keadaan menantunya itu , sudah semalaman Mak Minah tidak dapat

tidur dengan lena , memikirkan nasib menantunya itu serta cucu-cucunya itu. Pak Mail

dari tadi melihat Mak Minah yang sedang kegelisahan itu , dia tahu Mak Minah memang

cukup menyanyangi menantu itu .


Khairul resah menunggu kepulangan Zahnita , kini jam sudah hampir pukul 08.30 malam

namun bayangan Zahnita masih belum  balik itu , petang tadi hampir dia menumbuk

kawan baiknya sendiri Fakhrul. Kata-kata Fakhrul itu tidak dapat dilupakan oleh Khairu,

namun dia menganggap bahawa Fakhrul memarahi dirinya kerana meninggalkan Suhaili itu .

Dia tahu ramai memarahi dirinya kerana meninggalkan tunangnya itu dan berkahwin dengan

Zahnita di Pattani empat bulan yang lepas,  Mak dan abahnya juga memarahi dirinya ,

 usah dikata-kata adik-beradiknya dan juga saudara maranya juga memarahi dirinya .

Mereka semua amat menyanyangi Suhaili itu . Sudah hampir sejam Khairul menunggu isterinya ,

dia berfikir apakah benar isterinya mencurangi dirinya itu ,

 bunyi deruman kereta Zahnita yang memasuki perkarangan rumah itu .

Belum sempat Zahnita memberi salam satu tamparan dari Khairul hinggap ke pipi gebunya ,

 dia meraba-raba pipinya yang kesakitan itu . Selama empat bulan mereka berkahwin ,

ini kali pertama Khairul menangkat tangan ke mukanya.

" Abang nie kenapa , tiba-tiba sahaja tampar  Ita" ujur Zahnita sebak,

" ko tanya aku kenapa !! ha sekarang kau tengok jam pukul berapa , bini

jenis apa kau nie" ujur Khairul marah ,

" Ita minta maaf abang , tadi dekat kedai ada kain baru sampai " bohong Zahnita

" hurmmmm........ lain  kali telephon abang dulu , tidaklah abang tertunggu Ita dekat

rumah ini , Ita sakit tak , abang pun nak mintak maaf kerana pukul Ita

tanpa usul periksa " ujur Khairul

" tak apalah abang  , Ita  pun salah sebab tak beritahu abang " ujur Zahnita .

Namun  dalam hatinya cukup menyumpah sekali , dia terpaksa membohongi suaminya

itu mengatakan dia banyak kerja dikedainya , padahal dia sebenarnya

memadu kasih dengan kekasih gelapnya itu.

Zahnita sebenarnya mempunyai ramai lelaki simpanan diluar sana , cuma Khairul

sahaja yang tidak tahu . Kadang-kadang Zahnita rasa orang seperti Khairul ini

mudah di permainkan oleh perempuan sepertinya , yela mana tidaknya sudah

mempunyai tunang sanggup mengcurangi tunang sendiri dan berkahwin dengan

dirinya, dia tersenyum sendirian. Walaupun dia tahu perkahwinannya ini tidak mendapat

restu dari keluarga mentuanya . Namun apa yang dia kisah tentang semua itu asalkan

dia dapat apa-apa sahaja dari suaminya bernama Khairul ini. Cuma apa yang dia kesalkan

selama empat bulan mereka berkahwin Khairul tidak pernah mengangkat tangannya

kemukanya , namun ini kali pertama terjadi keatas dirinya .

( bersambung)



Thursday, 10 November 2011

dimanakah sahabatku

Saat Maryam Mohd meluahkan rasa hatinya aku tertnya dimanakah sahabatku ,
siapakah sahabat sejatiku. kenapa aku sukar untk mencari seorang sahabat.
 kenapa mereka akan cari aku bila hendak meminta bantuan saje ,
apakah aku ini hanya tempat persinggahan mereka sje ,
bila mereka memerlukan aku , mereka cari aku untuk luahakankan perasaan mereka ,
 tapi bila aku ada masalah siapakah yang sudi mendengar. kecewa memang aku kecewa ,
kekadang aku tercari siapalah sahabat sejatiku yang sebenar2nya.
 aku ingin seorng teman yang boleh mendengar cerita aku , yang boleh aku luahkan rasa isi hati ini ..
sahabat apakah aku ini tidak layak bersahabat dengan sesiapa kew ,
aku perlukan seorang sahabat yang sejati , yang boleh bertukar pendapat ,
yang mendengar kisah hatiku ..




              HAYATILAH LAGU DI BAWAH INI


Wednesday, 9 November 2011

Tolong saya

Apabila maryam mohd bersuara Salam semua rakan2 blogger nak minta pertolongan ngan kalian semua macam mana nak cantikan blog ekk ,mcm nak buat colum chat ngan rakan blog... Hurm ada sapa2 leh ajarkan saya x.. Sila tinggalkan comment anda disini ,

ayat manis sebelum caple

sblum couple:-
L: ye dh lme sy tgu saat nie .
P: Adakah awk akn tgglkn sy ??
L: x.xpnah terpiki pn.
P: awk sygkn sy???
L: mstilah !!!
P: penah awk tpu sy??
L: x.npe awk ty cm2?
P: awk akn cium sy?
L: asl ad pluang je, mst nk.
P: adkah awk akn pkul sy ?
L: awk gle ke?sy bkn jns org cm2...
P: sy bleh pcyakn awk ?
L: YES ..
P: darling!!

lpas couple!
bace dry bwh ke ats plak .....
 
haha mmg siot je kan.. mula bercinta mmg nmpk indah tapi
lama macam haram . tapi aku syangkan bf aku nie .. hehe
 
                    MY BOY .. I LOVE HIM SO MUCH
                   MOHD RIZAL B SHAFIE @ IJAN

Zizan - Masa Lalu.flv

Pompa Bensin - Jangan Lupakan Namaku

bermimpi berlakon dengan Zain Ruffedge

Bila Maryam Mohd sampaikan mimpinya...

hahaha rasa kelakar pulak , entahlah kenapa malam tadi aku boleh bermimpi berlakon diculik

oleh penjahat , tapi apa yang kelakarnya yang menyelamatkan aku adalah ZAIN RUFFEDGE 

 rasa macam x cya je dengan mimpi 2... haha


alangkah bagusnya kalo mimpi itu satu kenyataan . mesti seronok .. haha berangan

je aku nie ..                                      

Monday, 7 November 2011

Ukays - Lepaskanmu Kerana Terpaksa





Tak Dapat ku lupakan kenangan silam
Susah dan senang kita harungi berdua
Bersumpah setia hidup mati bersama
Sehingga ke penghujungnya

Tergamak engkau meninggalkan diriku
Disaat aku memerlukan kasih sayangmu
Kini aku sendiri meneruskan hidup ini
Bersama hati yang telah kau lukai

(Korus)

Menyesalnya aku menyintai dirimu
Kini ku sengsara akibat perbuatanmu itu
Kini kau bahgia hidup disampingnya
Mudahnya aku kau lupakan

Betapa sakitnya pedihnya
Kau kata kau cinta dia
Mengapa diriku akhirnya
Menjadi mangsa dalam percintaan

Oh pilunya

Terpaksalah aku sendiri
Mengundurkan diri demi
Keluargamu mengharapkan
Agar ku berlalu pergi
Untuk sidia pilihan hatimu

Dengan rela ku lafazkan
Selamat tinggal sayang
Ku doakan agar engkau bahagia

(Ulang Korus)

Dengan rela ku lafazkan
Selamat tinggal sayang
Ku doakan agar engkau bahagia

Ezad - Percintaan Ini lirik





Masih terbayang di ruangan mataku
Saat indah bersamamu dulu
Masihku ingat janji manismu
Bertakhta di hatiku
Oo oo oo

Di kala itu engkau lah bintang
Menyuluh malam yang kegelapan
Tetapi kini tiada lagi
Tinggal aku sendiri

Percintaan ini amat memilukan
Perpisahan ini sungguh menyakitkan
Namun apa daya terpaksa ku telan semua kepahitan

Kepiluan ini meracun hidupku
Kesunyian ini membunuh jiwaku
Tergamak kau sayang
Melihat diriku dalam kesedihan
Dipermainkan olehmu

Sia–sia saja percintaan ini
Tak bisa sampai ke puncaknya
Sekelip mata hilang semuanya
Yang tinggal hanya airmata

Oo oo oo

Percintaan ini amat memilukan
Perpisahan ini sungguh menyakitkan
Namun apa daya terpaksa ku telan semua kepahitan

Kepiluan ini meracun hidupku
Kesunyian ini membunuh jiwaku
Tergamak kau sayang
Melihat diriku dalam kesedihan
Dipermainkan olehmu

Sia–sia saja percintaan ini
Tak bisa sampai ke puncaknya
Sekelip mata hilang semuanya
Yang tinggal hanya airmata

Oo oo oo

Kenangan antara aku dan dia

Apabila maryam mohd meluahkan perasaannya . Wajahmu sentiasa bermain diruang mindaku , biarpun ku cuba lupakan dirimu, namun dikau masih tersemat dalam mindaku. Masihku ingat disaat kau lafazkan kata janji manismu akan selalu menjagaku hingga ke akhir waktu hidupmu. Tapi sayangnya janjimu itu adalah janji palsu. Walaupun pahit untuk aku hadapi namun aku telani jua kisah pahit itu , biarpun melupakan dirimu begitu mustahil, namun aku gagahi jua diri ini untuk melupakan dirimu.. Hanya kenangan bersamamu ku semaikan dalam jiwa ini.. Selamat tinggal abang zack, semoga kau bahagia disamping isterimu , tapi percayalah aku masih memang janji dari dirimu itu...

Sunday, 6 November 2011

Dia Jodohku (BAB3)

Suasana di hospital menjadi hening sekali , sekali sekala terdengar tangisan

anak-anak Hannah, puas sudah Suhaili dan Athirah memujuk mereka, namun

masih terdengar sisa tangisan mereka.

" Sue tak nak telephon Mak Minah dan Pak Mail ke?" soal Athirah

" entahlah Ira , Sue tak tahu apa nak bagitahu kat mak dan abah Sue

tentang perkara nie , dengan kes Sue yang tak selesai lagi ,

timbul pulak kes abang Izz" ujur Suhaili yang membelai

rambut Dahlia itu. Fahmi dan Zakri hanya mampu mendengar sahaja ,

" Sue, betul cakpa Athirah itu , Sue kena bagitahu

keluarga Sue tentang perkara ini " ujur Zakri.

Fahmi dan Athirah disitu juga bersetuju dengan cadangan Zakri itu,

dengan berat hati Suhaili terus menelephone keluarganya

dikampung untuk memberitahu perkara ini


" hello, sapa sana" tanya Alif adik bongsu Suhaili

" Kakak Sue nie, mak dengan abah tak Alif?" soal Suhaili kembali

" ada apa akak telephone nie, akak tahu tak semalaman abah tak boleh tidur

bila keluarga abang Khai datang putus pertunangan akak, keluarga Khai kata

akak nie sudah tiada maruah lagi ,sanggup tidur dengan jantan lain untuk

mendapat duit" ujur Alif dengan panjang lebar, tergaman Suhaili mendengar

kata-kata Alif itu, tanpa di duga airmatanya mula menintis ,

" kau tak payah sibuk hal aku, aku tanya kat kau mak ada tak? ujur Suhaili

" tunggu sekejap Alif pergi panggil mak " ujur Alif, dia terasa puas sangat bila

dapat memberitahu perkara ini kepada Suhaili.


" Asslamulaikum ,ya ada apa Sue" ujur Mak Minah dihujung talian

" walaikumusalam mak... Sue.." namun Suhaili tak mampu hendak berbicara

" kenapa nie Sue" ujur Mak Minah

" Mak!!! abang Izz masuk penjara dan kakak Hannah

masuk hospital" ujur Suhaili dengan nada sebak

"kenapa abang Izz masuk penjara, dan kenapa kakak Hannah

masuk hospital?" tanya Mak Minah dengan nada sedih

Suhaili bercerita dengan panjang lebar tentang masalah tersebut, terduduk

Mak Minah mendengar cerita Suhaili ,sungguh dia tidak sangka anaknya itu

sanggup mendera menantunya, selama ini dia tidak pernah terdengar apa-apa

masalah yang berlaku rumah tangga anak menantunya itu.

"mak dengan abah datanglah kuala lumpur yew" rayu Suhaili

"baiklah nanti mak tanya abah dulu.

Sue dah call along belum " tanya Mak Minah

" masyaallah mak , Sue lupalah call along, " ujur Suhaili dia hampir terlupa pada abangnya yang sulung itu,

" Sue,call along dulu, dan bagitahu along tentang perkara ini" pinta Mak Minah

"baiklah mak, Sue call along dulu, assalamulaikum " ujur Suhaili yang mengakhiri perbualan di telephon itu.


Namun jauh di sudut hati Suhaili dia masih terasa dengan kata-kata

adiknya Aliff, kenangan dia di rogol oleh bapa saudaranya ketika usia

13 tahun. Suhaili kesal kerana terlanjur memberitahu Khairul yang dia dah

tiada dara lagi, tapi dia tidak sangka kejujurannya di balas dengan tuba.

Athirah pelik melihat keadaan Suhaili itu lantas menanyakan Suhaili

" Sue , kau nie kenapa, jauh termenenung?" soal Athirah

"tak ada apalah Ira, mak aku suh call along" ujur Suhaili yang cuba berahsia

dengan Athirah itu, dia tidak mahu Athirah tahu tentang kisah silamnya itu.



" Assalamulaikum " ujur Suhaili

" walaikumusalam Sue, cari along ke?" soal Faridah kakak iparnya

" aah kakak Ida , along ada tak" ujur Suhaili kembali

" along solat, ada apa nak kakak pesan dekat along ke" soal Faridah

"kakak boleh suruh along datang hospital Ampang Puteri sekarang tak" ujur Suhaili

"kenapa Sue?" soal Faridah ,

"kakak Ida dengan Along datang je hospital nanti Sue ceritakan" ujur Suhaili

yang seraya menamat perbualan telephon itu.

" sayang sapa call tadi?" soal Azmin

" Sue yang call abang tadi , dia suruh kita ke hospital Ampang puteri

sekarang,bunyi macam ada masalah je" ujur Faridah,

" kalau macam itu jom lah kita ke sana, manalah tahu Sue hadapi

masalah kot " ujur Azmin yang sentiasa mengambil berat tentang adiknya itu


Azmin dan Faridah segera ke hospital, di dalam hati Azmin tertanya kenapa

Suhaili menyuruh dia hospital, sakitkah adiknya itu. Tetapi apa yang mampu

dia lakukan hanya mendoakan agar adiknya tiada apa-apa, kini mereka

telah sampai ke hospital Ampang Puteri, mata Azmin mengilau mencari

kelibat adiknya itu , dari jauh dia nampak sepasang susuk tubuh yang

amat di kenalinya itu , lantas Azmin mempercepatkan langkahnya itu.


" Sue!!" panggil Azmin dari belakang,

terkejut dengan panggilan itu , Suhaili berpaling muka terus dia

memeluk abangnya yang sulung itu, Azmin dan Faridah pelik melihat

tindakan Suhaili itu , " Sue kenapa nie?" soal Azmin lagi,

"Abang Izz masuk penjara , kakak Hannah ada kat masih kat dalam

bilik operation " tutur Suhaili sebak.

" Sue macam mana boleh terjadi ini?" soal Azmin, dengan berat hati

Suhaili menceritakan segala masalah itu kepada Azmin dan Faridah,

terduduk mereka mendengar cerita Suhaili , selama ini Azmin tidak

pernah dengar apa-apa masalah yang melanda adiknya Iskandar dan isterinya

itu, Faridah menyelingau matanya mencari anak-anak buah itu,


" Sue mana anak-anak Ana dan Izz" soal Faridah,

" ada kat depan sana kakak Ida along" ujur Suhaili. Lantas mereka beremapt

menuju ke hadapan, sungguh kesian Azmin melihat keadaan anak-anak buahnya itu,

apalah nasib mereka ini.

Fahmi dan Zakri masih yang lama di situ ,akhirnya meminta diri untuk pulang,

"Sue, Ira kami pulang dulu," ujur Zakri yang bersalaman dengan Azmin

"Sue berdoalah agar kakak ipar kamu selamat " tambah Fahmi lagi

" terima kasih Fahmi , Zakri " ujur Suhaili kembali. Azmin juga bersalaman

dengan Zakri dan Fahmi itu , dia berterima kasih kepada Fahmi kerana berjaya

menyelamatkan Danisha dari kematian , namun kini adik iparnya itu pula bertarung

dengan maut , selama ini dia tidak pernah nampak Iskandar melayan Hannah dengan

buruk sekali. Dan dia juga tidak pernah dengar apa-apa masalah yang berlaku

antara mereka berdua , namun Azmin terkejut mengapa kini adiknya itu boleh

menjadi seorang yang panas baran, apalah yang telah mengubah Iskandar

menjadi seorang yang pemarah sebegini.


Mak minah gelisah menunggu kepulangan Pak Mail dari surau , entah kenapa malam ini

Pak Mail lambat pulang dari kebiasaanya , Aliff yang duduk di situ juga pening dengan




pergerakan maknya yang asyik hulur hilir di hadapan pintu rumah itu ,


"Mak!! " jerit Aliff

" eh kau nie kenapa menjerit  , tak boleh mak elok kew " marah Mak Minah

" dah yang mak hulur hilir depan itu kenapa , rimaslah Aliff tengok " ujur Aliff,

" mak tunggu abah kau , lambat pulak malam nie dia pulang "

" owwhh " hanya itu yang keluar dari mulut Aliff. 


Tidak sampai 15 minit kemudian , deruman motor Honda milik Pak Mail mula memasuki 

halaman rumah itu , dengan segera Mak Minah membuka pintu rumah itu , Pak Mail  hairan

kenapa Mak Minah  kelihatan begitu gelisah sekali.

" Lambat abang pulang " tegur Mak minah

" ada mesyuarat kat surau tadi itu yang lambat sikit pulang " ujur Pak Mail , " yang Minah tunggu

abang ini ada apa ke?" soal Pak Mail kembali,

" Ini pasal anak menantu kita bang" ujur Mak Minah

" anak menantu kita , kenapa dengan mereka " ujur Pak Mail yang ingin tahu itu.

Deangan berat hati Mak Minah mencerita semuanya kepada Pak Mail , terduduk Pak Mail disitu

bila mendengar cerita itu , siapa sangka anaknya yang bernama Iskandar itu yang dahulunya seorang

yang penyanyang boleh berubah sikap dengan sekilip mata , apalah nasib menantu dia itu , dalam

hati Pak Mail memohon doa agar menantunya itu selamat .

    ( bersambung .....)