Friday, 14 October 2011

Dia Jodohku (BAB 2)

Sedang Suhaili memadam segala gambar-gambar kenangan antara dia

dan Khairul, bunyideruman kereta Athirah yang baru pulang dari kerja ,

"asslamulaikum " ujur Athirah " walaikumusalam ,jemput masuk buatlah

macam rumah sendiri" selorah Suhaili, " wah ceria pun kau ya Sue, eh

kau buat apa itu Sue" tanya Athirah yang melihat Suhaili yang asyik

membelek handphone itu , " owwh aku tengah padam segala memori aku

dengan Khairul", " betul kata Ira, hidup ini kena tabah dan ceria,

so aku nak padam semua kenangan itu" ujur Suhaili tenang, " baguslah

macam itu Sue, aku sebagai kawan kau, aku doakan kau boleh melupakan

segala kenangan pahit itu" ujur Athirah yang memeluk Suhaili.

Tapi jauh dari Suhaili dia masih merindui bekas tunangnya itu , tapi dia

harus melupakan Khairul buat selama-lamanya , sedang asyik

leka memikirkan nasib dirinya , telephon bimbitnya berbunyi.


" assalamulaikum Sue" ujur Hannah

" wasalam kakak Ana, ada apa telephon Sue ini?" tanya Suhaili

kepada kakak iparnya itu, " Sue tolong kakak Ana!" jerit Hannah

" kenapa Kakak Ana, Abang Izz pukul akak lagi ke?" soal Suhaili cemas,

" ye Sue, Abang Izz mengamuk sakan ini , tolong akak adik" rayu Hannah

" Kakak Ana tunggu , sekejap lagi Sue dan Ira datang rumah akak "ujur

Suhaili cemas.

" Ira!!!" jerit Suhaili dari tingkat bawah

" woi mak cik apasal kau menjerit ini"!! marah Athirah

" sorry Ira, jom temankan aku pergi rumah Abang Izz" ajak Suhaili

" buat apa pergi sana?" soal Athirah kembali

" Abang Izz pukul Kak Ana lagi" ujur Suhaili cemas,

" kalau macam itu jomlah kita pergi rumah mereka" ajak Athirah.

Semasa dalam perjalan Suhaili tidak habis-habis mengeluh mengenangkan

nasib kakak iparnya itu , yang sentiasa menjadi mangsa belasahan abangnya

itu,dia sendiri pelik abahnya bukanlah seorang yang panas baran , tetapi

dari siapakah abangnya mewarisi sifat itu.


" Sakit abang , tolong jangan pukul Ana lagi " rayu Hannah, namun rayuan

Hannah itu lagi menambahkan kemarah Iskandar ,

tanpa belas kasihan Izz terus membelasah Hannah yang

merayu- rayu supaya tidak di pukul lagi. Hannah tidak tahu kenapa

Iskandar yang dikenali lima tahun dulu seorang yang penyabar

dan penyanyang,pada awal perkahwinan Iskandar,seorang yang benar-benar

membuatkan dirinya sebagai seorang permaisuri, segala kehendaknya

dipatuhi oleh sang suami, namun setelah masuk tahun ketiga

perkahwinan mereka.Iskandar mula berubah sikap menjadi seorang

yang panas baran dan tidak lagi bertanggungjawab,jika ada silap

yang sekecil mana pun pasti dia dihadiahkan dengan penampar Iskandar,

namun jauh dari sudut hati Hannah dia masih mendoakan agar suaminya

itu berubah sikap dan kemabali seperti Iskandar yang dulu.


"Abang Izz!! berhenti pukul kakak Ana" Rayu Suhaili yang terus meluru

masuk ke rumah abang itu , bengang melihat adiknya disitu

lantas Iskandar bersuara

" kau apahal nak menyibuk hal aku Sue, baik kau pergi balik"

" Sue tak akan balik, Sue nak bawa Kakak Ana dengan anak abang

keluar dari neraka jahanam abang Izz ini" ujur Suhaili dengan marah

pang!!!!!!!! satu tamparan hinggap dipipi Suhaili, " baik kau pergi dari sini

Sue, kalau tidak" " kalau tidak apa abang Izz" pintas Suhaili,

" teruk aku kerjakan kau nanti "ugut Iskandar, " apa abang Izz ingat

Sue takut dengan ugutan abang ke!, jika abang tak berhenti dari pukul

kakak Ana , Sue akan buat lapaoran polis" ujur Suhaili panjang lebar,

bengang dengan ugutan Suhaili itu, tanpa berfikir dengan panjang lantas

Iskandar mengambil anaknya yang kecil itu menjadi mangsanya ,

" kalau kau berani bawa kakak kau keluar aku, aku campak Danisha keluar"

ugut Iskandar yang melambungkan Danisha itu,

" Abang, jangan buat anak kita macam itu" rayu Hannah,

" yang kau berani call Sue itu kenapa ha! Hannah, atau kau sengaja

mahu cari kemarahan aku " ujur Iskandar yang terus melambung Danisha.

Keadaan menjadi amat kecoh sekali ini telah menarik minat Zakri dan Fahmi yang

duduk bersebelahan dengan rumah abang Suhaili itu,

" Fahmi kau dengar tak apa yang aku dengar " tanya Zakri

" ye aku dengar Zakri , apa kita tengok apa yang berlaku " ujur Fahmi

" yelah jom kita keluar tengok" kata Zakri kembali.

Athirah yang menunggu diluar rumah itu pun sendiri terkejut melihat

abang Iskandar seolah-olah seperti orang yang telah hilang akal fikiran,

pada mulanya Athirah cuba untuk menolong tetapi dihalang keras oleh Iskandar.

" Cik , kenapa bunyi bising dekat rumah ini?" soal Zakri yang tidak perasaan

bahawa orang yang ditanya itu adalah Athirah, terkejut dengan pertanyaan itu

Athirah terus menoleh ke belakang melihat siapa gelaran yang bertanya pada

dirinya itu , alangkah terkejutnya Athirah " En Zakri , En Fahmi " tutur

Athirah . Fahmi dan Zakri saling berpandangan satu sama lain , lantas

Fahmi terus menayakan mengapa Athirah berada di situ

"kamu buat apa disini Athirah ?" soal Fahmi

" ini rumah abang Sue , dia tengah selamatkan kakak iparnya dari

menjadi mangsa penderaan abangnya itu, cuba En Zakri dan En Fahmi lihat

itu , abang Suhaili seolah-olah hendak membunuh anak kecil itu " ujur Athirah,

"Athirah, janganlah panggil kami en , panggil sahaja nama" ujur Zakri,

" tetapi saya" belum sempat Athirah menghabiskan ayatnya dia mendengar

suara Suhaili menjerit namanya , lantas Athirah bersama Fahmi

dan Zakri bergegas ke rumah itu ,keadaan menjadi kelam kabut apabila

Iskandar cuba membuang Danisha luar dari rumah tetapi syukur Fahmi

sempat menyambut anak kecil itu , kalau tidak pasti Danisha sudah menjadi

arwah pada malam ini. Hannah hanya mampu menangis melihat tindakan suaminya

itu , tidak tahan dengan sikap abangnya itu , Suhaili terus keluar dari rumah

itu dan meminta tolong dari Athirah untuk menelphon polis, Suhaili terkejut

melihat Danisha berada di dalam pelukan Fahmi , dan lelaki di sebelahnya

adalah Zakri, " apa En Fahmi dan En Zakri buat dekat sini?" soal Suhaili

" Sue , jangan ber encik dengan kami , panggil nama sahaja" " rumah kami

disebelah ini , tadi kami terdengar bunyi bising itu yang keluar melihat "

tutur Fahmi dengan panjang lebar, " ini buah kamu ke Sue" tanya Zakri pulak

" ye ini anak buah Sue", " tolong telephon polis Ira, aku sudah tidak tahan

dengan perangai abang aku " ujur Suhaili dengan nada sedih dan kesal.

Suhaili sendiri malu dengan tingkah laku abangnya itu , dia sendiri tidak

tahu dari manakah abangnya mewarisi sifat begitu, kesian dia melihat keadaan

keluarga abangnya itu , " Mak Uda!!!" jerit Dahlia dari dalam rumah ,

Suhaili , Athirah , Fahmi serta Zakri terkejut dengan jeritan itu dengan

pantas mereka berempat menuju masuk kerumah tersebut . Suhaili seperti

tergaman melihat abangnya memukul kakak iparnya dengan teruk sekali.

"Abang Izz berhenti ,jangan pukul kakak Ana lagi" rayu Suhaili, namun sayangnya

rayuan Suhaili itu langsung tidak diambil endah oleh Iskandar. Benggang melihat

keadaan tersebut Fahmi segera menelphone polis , dia kesian melihat keadaan

kakak ipar Suhaili seolah-olah seperti nyawa ikan, dan dia paling kesian

melihat anak buah Suhaili yang menangis disebelah ibu mereka.


Pihak polis yang mendapat maklumat teresebut dengan segera menuju ke tempat

kejadian, jiran-jiran sebelah juga mula menahan Iskandar dari melarikan diri,

mereka sungguh kesian melihat keadaan Hannah yang nyawa ikan itu. Kakak Anum

seolah-olah tidak percaya bahawa Iskandar sanggup melakukan semua ini ,

setahunya Iskandar itu seorang yang penyanyang, dia sungguh kesian melihat

keadaan anak-anak Hannah dan Iskandar itu , dan paling kesian adalah si kecil

itu , Danisha yang hampir mati di campak oleh bapanya sendiri , namun mujurlah

Fahmi yang juga merupakan jiran mereka sempat menyelamatkan Danisha. Iskandar

telah ditahan oleh pihak polis atas dua tuduhan mendera dan cubaan membunuh ,

dan Hannah juga telah dikerjakan ke hospital , Suhaili sedih melihat keadaan

anak-anak buahnya yang hilang tempat bergantung. Kini mereka semua dalam

perjalanan ke hospital melihat keadaan Hannah.

( bersambung)

2 comments:

gadis sweetsour said...

xsbar nk tunngu smbungan ni...(: best...

Maryam Kazama said...

hehe tguu